oleh

Pelaku Curanmor dan Jambret Diringkus Polda Kepri

Batam, KepriDays.co.id – Empat orang pelaku pencurian kendaraan bermotor (Curanmor) dan pencurian dengan kekerasan (Curas) atau Jambret berhasil diamankan oleh Ditreskrimum Polda Kepri, keempat orang pelaku tersebut menjalankan aksi kejahatannya di beberapa wilayah di Kota Batam.

Hal ini disampaikan oleh Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol S. Erlangga didampingi oleh Wadir reskrimum Polda Kepri AKBP Arie Dharmanto pada Selasa (8/10).

Untuk pengungkapan yang dilakukan oleh Unit Jatanras Ditreskrimum Polda Kepri ini, sambung Arie, didasari dari dua laporan polisi yang diterima dari masyarakat, kemudian tim melakukan penyelidikan dan didapatkan empat orang tersangka dan beberapa barang bukti yang diamankan.

Modus Operandi yang dilakukan oleh para tersangka adalah disaat melihat orang bermain Handphone dengan menggunakan kendaraan, kemudian pelaku merampas dan mencuri barang tersebut.

“Empat orang pelaku ini saling berkaitan dalam menjalankan aksi kejahatannya dengan tugas dan peran masing-masing. Ada yang berperan sebagai pengambil Handphone, bagian penerima handphone, ada yang bertugas melakukan pencurian kendaraan bermotor dan ada yang berperan sebagai penerima hasil dari curanmor tersebut,” kata Arie.

Untuk identitas pelaku, kata Arie, Plpelaku berinisial RH alias Amek 22 tahun yang menjalankan aksibya sebagai Jambret bersama Pelaku inisial MKS alias Jepon 21 tahun. Untuk pelaku curanmor inisial AP alias Ucok 21 tahun dan penandah hasil curanmor adalah S alias Andi 29 tahun.

“Barang bukti yang diamankan adalah Satu buah pisau berbentuk tongkat panjang 50 cm, Satu unit hp oppo warna merah, Satu unit hp samsung, Satu unit r2 yamaha jupiter z warna merah hitam, Satu unit r2 honda beat warna hitam, Satu unit r2 yamaha vega warna hitam tanpa nopol,” ujar Arie.

Sedangkan sebagian besar lokasi kejahatan yang dijalankan pelaku, Erlangga menambahkan, adalah di wilayah Batam Center, wilayah BCS Mall, vihara Windsor, hotel Merlin Pelita, dan diwilayah Baloi Center.

“Kendaraan yang digunakan oleh pelaku sendiri merupakan hasil dari kejahatan Curanmor,” jelas Erlangga.

Sementara sampai dengan saat ini tim Jatanras terus melakukan pendalaman dan penyelidikan terhadap pelaku lain yang terlibat didalam kejahatan ini. (*)

Editor: Roni


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *