oleh

GAMKI Kepri Inisiasi Diskusi Pemuda Lintas Agama Sambil Ngopi

Batam, KepriDays.co.id -Gerakan Angkatan Muda Kriten Indonesia (GAMKI) Provinsi Kepulauan Riau melaksanakan diskusi publik dengan tokoh-tokoh muda lintas agama yang ada di Kepri.

Kegiatan ini dilaksanakan di Coffee Shop “Kopi Pergerakan” Ruko Mediterania Junction, Batam Center yang sekaligus Sekretariat GAMKI Kepri. Kegiatan ini mengangkat tema “Perjuangan pemuda dalam isu toleransi dan wabah pandemi” sebuah pesan dan harapan dalam memperingati hari sumpah pemuda 20 oktober 2021.

Kegiatan ini dihadiri puluhan kader-kader organisasi kepemudaan dan masyarakat baik ada yang ada di Kepri khususnya di Kota Batam. Kegiatan ini menghadirkan pembicara yaitu Ketua GAMKI Kepri, Rikson P. Tampubolon, S.E., M.Si.; Ketua PW GP Ansor Kepri, Rahmad Budi Harto, S.E., M.M.; Bendahara Pemuda Katolik Kepri, Dr. Vandarones Purba, S.T., M.H.; Ketua GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia) Kepri, Husnul H. Mahubessy, S.T. , Ketua Cabang Gamki Batam Ben Roy Bersama Pengurus, serta Perwakilan KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia) Kepri Banjar Ahmad, S.T., yang seyogyanya menjadi pembicara dalam diskusi ini tidak dapat hadir tanpa alasan yang jelas. Acara ini dimoderatori langsung oleh Sekretaris GAMKI Kepri, Roynaldo Talutu, S.Kom.

Rikson Tampubolon, Ketua GAMKI Kepri yang juga berstatus sebagai tenaga pengajar di kampus ini mengatakan, kegiatan ini inisiasi sebagai bentuk tanggung jawab sebagai pemuda untuk senantiasa hadir dalam persoalan kebangsaan.

“Ada dua hal isu utama yang kita angkat dalam diskusi kita ini yaitu bagaimana pemuda dalam mendorong memerangi pandemi covid19 ini, sekaligus tantangan yang selalu menghantui masa depan bangsa dan daerah kita ini yaitu soal intoleransi,” katanya.

Dirinya juga bersyukur pemuda dapat berpartisipasi dalam isu tersebut secara aktif. Pemuda tidak boleh diam. Pemuda harus bergerak dan membangun budaya “ngopi-ngopi” seperti yang dilakukan sekarang ini agar komunikasi lebih dekat.

“Sehingga apapun persoalan di depan kita, dengan komunikasi yang intens tadi kita bisa pecahkan. Saya kira ini hal fundamental yang harus kita bangun kedepan. Penuh persahabatan sebagai anak bangsa saling menjaga satu sama lain,” tegas Rikson Tampubolon.

Di lain sisi, Ketua Ansor Kepri Rahmat Budi Harto mengatakan, mereka akan tetap komit untuk tetap menjaga NKRI. NKRI sudah jadi harga mati. Kalaupun ada persoalan yang lalu di Kabupaten Karimun itu akan kita jadikan kedepan sebagai simpul untuk semakin memperkuat soliditas sesama anak bangsa yang plural tetapi tetap satu seperti pesan sumpah pemuda.

Senada dengan diatas Vandarones Purba (Pemuda Katolik) mengatakan, pemuda sudah bersama sebagai sebuah bangsa yang rukun aman dan tentram di tengah perbedaan. Dan ke depan pemuda tetap komit dengan semangat yang di warisi para pendahulu kita satu bangsa, satu tanah air dan menjunjung bahasa persatuan bahasa indonesia.

“Kita sudah rebut kemerdekaan kita, mempertahankan ini pekerjaan yang susah,” katanya.

Sebagai penutup, Husnul selaku ketua GMNI Kepri mengatakan, semangat nasionalisme harus tetap digelorakan di Kepri ini. Pemuda harus tetap menjadi pelopor perubahan dengan nilai-nilai yang persatuan yang harus kita tetap jaga.

“Pemuda jadi garda terdepan kita ada yang mau merongrong persatuan kita. Di kita juga khusus elemen mahasiswa namanya kelompok cipayung yang terdiri dari beberapa organisasi mahasiswa lintas agama dan ideologi tetap solid mendukung indonesia yang kita cita-citakan,” katanya.

Editor: Roni



Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *