oleh

21 PMI Ilegal Diamankan Polda Kepri, Penampung Ditetapkan sebagai Tersangka

Batam, KepriDays.co.id – Polisi Daerah (Polda) Kepri berhasil mengamankan 21 Pekerja Migran Indonesia (PMI) ilegal tanpa dokumen yang akan diberangkatkan kerja ke Malaysia, Sabtu 15 Juni 2019 sekira pukul 21.00 wib di Batu Besar Nongsa Batam.

Dalam ekspose yang disampaikan Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol. Erlangga, Senin, 17 Juni 2019, pukul 15.00 Wib bersama Kasubdit IV Ditreskrimum Polda Kepri AKBP Dhani Catra Nugraha, kronologis kejadian anggota subdit 4 Ditreskrimum Polda Kepri melakukan penyelidikan setelah mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa diduga adanya calon PMI Ilegal.

PMI Ilegal itu telah datang dari NTT (Nusa Tenggara Timur) dan tiba di Batam melalui jalur laut dengan memanfaatkan arus balik lebaran untuk tujuan dapat menjadi PMI Ilegal di negara Malaysia.

“Diketahui bahwa setelah calon PMI Ilegal tiba di Kota Batam, selanjutnya ditampung dirumah saudara MS yang berperan sebagai pengurus / penampung PMI Ilegal yang berlokasi di Batubesar, Nongsa, Kota Batam,” jelas Erlangga.

Selanjutnya, Erlangga mengatakan, PMI tersebut tidak memiliki dokumen yang lengkap untuk pesyaratan sebagai PMI yang resmi. Selanjutnya dilakukan penangkapan terhadap 1 (satu) orang yang diduga sebagai pelaku yang mengurus atau menampung 21 (dua puluh satu) orang PMI Ilegal tersebut dan dibawa ke kantor Subdit IV Ditreskrimum Polda Kepri guna proses penyidikan lebih lanjut.

“Kami mengamankan 1 (satu) orang tersangka inisial MS, laki-laki, pekerjaan Wiraswasta, Alamat Kampung Lembang Jaya Batu Besar, Kecamatan Nongsa, Kota Batam. Dan saksi atau Korban asal Nusa Tenggara Timur sebanyak 21 orang yang terdiri dari 15 (lima belas) orang laki-laki dan 6 (enam) orang perempuan,” katanya.

Sedangkan Barang Bukti yang diamankan, kata Erlangga, 1 (satu) unit Mobil Inova warna Silver, 1 (satu) Unit Handphone Merk Strawberry Warna merah, 1 (satu) Unit Handphone merk vivo warna merah kombinasi biru.

“Pasal yang dilanggar adalah Pasal 80, Pasal 81 dan Pasal 83 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2017 Tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia. Ancaman Hukuman Paling Lama 10 (Sepuluh) Tahun Penjara,” jelas Erlangga. (*)

Editor: Roni



Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *